Apa Saja Tugas Surveyor Kelautan? Surveyor kelautan melakukan inspeksi kapal dari semua jenis, termasuk kapal komersial, kapal kargo, kapal penumpang, tongkang, kapal tunda, kapal perang, kapal feri, dan kapal pesiar yang berukuran kurang dari 20 meter, hingga kapal tanker yang berukuran lebih dari 200 meter.

Mereka juga memeriksa kargo laut dan fasilitas seperti drydocks, kanal, dermaga, dan anjungan minyak untuk evaluasi pra-pembelian, penyelesaian klaim asuransi, kepatuhan terhadap peraturan, dan menandai kelayakan asuransi.

Surveyor yang baik dapat bekerja dengan sebagian besar kapal dan membantu pembeli memastikan kesesuaian jangka panjang asetnya. Untuk memastikan fungsi dan pelaksanaan tugas yang tepat, ada beberapa tanggung jawab berbeda yang harus dipenuhi oleh para surveyor ini.

Apa Saja Tugas Surveyor Kelautan?

Tanggung jawab utama surveyor kelautan adalah melakukan survei menyeluruh dan ekstensif terhadap kapal. Sebelum pengiriman, analisis lengkap dari seluruh kapal harus dilakukan, karena ini menentukan kelaiklautan awal kapal.

Selain memainkan peran penting dalam arbitrase dan asuransi maritim, survei ini juga memberi tahu pemilik kapal bahwa kapal yang mereka terima dalam kondisi terbaik.

Berbagai survei dilakukan selama masa pakai kapal untuk berbagai alasan. Ini bisa berupa survei tahunan yang digunakan untuk mempelajari kinerja kapal setiap tahun. Atau bisa juga survei interim yang dimaksudkan untuk memeriksa bagian tertentu dari kapal. Survei khusus juga dapat dilakukan untuk registrasi atau formalitas lainnya.

Baca Yuk :  Survei Tingkat Kebisingan di Atas Kapal Laut dan Dampak Buruknya

Tanggung jawab lain dari surveyor kelautan adalah memastikan bahwa mesin dan peralatan berfungsi sebagaimana mestinya. Ini termasuk komponen penting seperti mesin, komunikasi dan navigasi. Peralatan darurat dan keselamatan juga perlu diperiksa dalam kondisi operasi yang realistis. Surveyor harus menyaksikan pengujian dan memastikan bahwa laporan yang dihasilkan sesuai dengan standar yang dapat diterima.

Apa Saja Tugas Surveyor Kelautan?

Bersamaan dengan inspeksi, surveyor harus memastikan peraturan dan batas muatan yang dihitung untuk sebuah kapal. Tonase kotor dan tonase bobot mati (DWT) harus diperiksa ulang dengan nilai yang tersimpan dalam buku panduan stabilitas kapal. Memeriksa garis muat dan penanda draft juga diperlukan, karena beberapa perusahaan mungkin berusaha untuk membebani kapal mereka secara berlebihan. Surveyor membantu dalam penentuan garis muat dan memeriksa distribusi berat juga.

Tugas berikutnya yang harus dilakukan oleh surveyor adalah investigasi kecelakaan maritim. Ini bisa menjadi bagian dari lembaga asuransi atau dari sisi pemilik kapal ketika mengklaim asuransi laut; memastikan kondisi kapal sebelum kecelakaan sangat penting.

Baca Yuk :  Marine Cargo Surveying Indonesia

Menentukan tingkat kerusakan juga diperlukan. Untuk itu, surveyor kelautan akan memeriksa laporan kapal sebelum kecelakaan. Jika kapal tenggelam, operasi penyelamatan mungkin diperlukan. Sebelum memulai penyelamatan, survei juga dapat dilakukan untuk memastikan bahwa bangkai kapal dapat dipindahkan dengan aman tanpa merusak kapal dan biosfer di sekitarnya. Perusahaan asuransi Perlindungan dan Ganti Rugi (P&I) juga dapat mempekerjakan surveyor kelautan ini sebagai spesialis pihak ketiga untuk memastikan kompensasi kerusakan.

Jika terjadi kecelakaan, surveyor kelautan akan diminta untuk menyelidiki kejadian tersebut dari kapasitas resmi yang dianggap oleh pengadilan hukum maritim yang relevan. Mereka melapor ke pengadilan dalam semua hal tentang kondisi dan kinerja kapal.

Apa Saja Tugas Surveyor Kelautan?

Mereka juga bertindak sebagai saksi ahli yang dapat menggambarkan kondisi kapal. Jika terjadi kematian, surveyor mungkin harus membantu petugas koroner dalam memastikan kemungkinan penyebab dan lokasi kematian. Dengan demikian, surveyor kelautan juga memainkan peran penting dalam hukum maritim dan berfungsi sebagai penasihat di pengadilan.

Terakhir, surveyor juga dapat ditugaskan untuk melakukan evaluasi yang adil dan tidak bias terhadap aset maritim. Ketika membeli kapal dari pihak lain, akan lebih bijaksana jika Anda melibatkan surveyor kelautan untuk menentukan kondisi kapal yang Anda terima.

Baca Yuk :  Cek Penghitungan Barang Kargo, Inventaris Kapal

Jika Anda ingin menjual kapal, surveyor memberikan angka realistis untuk nilai pasar kapal, yang dikenal sebagai Nilai Pasar Wajar, dari analisis yang tidak bias. Selama laporan kerusakan atau penggantian komponen, surveyor kelautan juga dapat menentukan biaya yang diharapkan akan dikeluarkan sambil memperhitungkan berbagai faktor dalam industri.

Apa Saja Tugas Surveyor Kelautan?

Beberapa tugas lain yang dapat dilakukan oleh surveyor kelautan meliputi:

1. Survei garansi kelautan
2. Survei piagam
3. Survei negara bendera
4. Survei struktur lepas pantai
5. Survei lambung dan peralatan
6. Survei kargo

Apa Saja Tugas Surveyor Kelautan?

CONTACT DETAILS